Close

Operasi Chevron di Kalimantan termasuk empat wilayah kontrak kerja sama (KKS) lepas pantai seluas 11.100 km persegi (2,8 juta hektar) di Kutei Basin.

Di Kutei Basin, Kalimantan Timur, sebagian besar produksi Chevron di tahun 2015 berasal dari 14 lapangan lepas pantai di wilayah KKS East Kalimantan, dan sisanya berasal dari lapangan laut dalam West Seno di KKS Makassar Strait. Pada tahun 2016, Chevron mengumumkan bahwa perusahaan tidak akan memperpanjang KKS East Kalimantan dan berencana untuk mengembalikan aset-aset tersebut kepada pemerintah pada saat kontrak berakhir di tahun 2018.

Operasi Kalimantan

Lepas pantai Kalimatan Timur, Chevron menghasilkan minyak dan gas alam dan memasuki tahap baru dalam pengembangan energi melalui proyek gas alam ultra laut dalam pertama di Indonesia.

Terdapat dua proyek pengembangan gas laut dalam di Kutei Basin yang dikenal dengan Indonesia Deepwater Development (IDD).

Chevron memiliki 62 persen kepemilikan di proyek Bangka dan mengumumkan pencapaian produksi gas dari proyek tersebut pada 31 Agustus 2016. Proyek ini termasuk pipa bawah laut ke unit produksi terapung (FPU) dan kapasitas terpasang sebesar 110 juta kaki kubik gas alam dan 4.000 barel kondensat per hari. Persetujuan pemerintah terhadap keputusan investasi final dicapai pada tahun 2014. Kami memulai proyek dengan kegiatan pengeboran dua sumur pengembangan di semester kedua 2014.

Proyek lainnya, Gendalo-Gehem, termasuk pengembangan dua hub terpisah, yang masing-masing memiliki FPU, pusat pengeboran bawah laut, jaringan pipa gas alam dan kondensat, serta fasilitas penerimaan di darat. Rencananya gas alam hasil produksi dari proyek ini akan dijual untuk kebutuhan dalam negeri dan diekspor dalam bentuk gas alam cair. Proyek ini memiliki rencana kapasitas terpasang sebesar 1,1 miliar kaki kubik gas alam dan 47.000 barel kondensat per hari. Kepemilikan perusahaan adalah sebesar 63 persen. Chevron terus berupaya untuk mencapai keputusan investasi final (FID).

Informasi Lebih lanjut